JA Teline V - шаблон joomla Форекс

HUKUM & KRIMINAL
Typography

DENPASAR - Fajarbali.com | Tim jaksa eksekutor dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Pusat yang dibantu oleh tim jaksa Kejari Badung dan Kejati Bali, Kamis (15/10/2020) melaksanakan eksekusi terhadap terpidana kasus korupsi atas nama Ida Bagus Surya Bhuana. 

Diketahui, Ida Bagus Surya Bhuana adalah terpidana 5 tahun penjara atas kasus korupsi pada PT. Dapen Pupuk Kaltim. Kasi Penerangan dan Hukum (Kasi Penkum) Kejati Bali A Luga Herlianto membenarkan soal adanya eksekusi tersebut. 

"Benar, pada hari ini, Kamis (15/10) Kejari Jakarta Pusat yang dibantu oleh tim jaksa Kejari Badung dan Kejati Bali telah melakukan eksekusi terhadap terpidana kasus korupsi yang berdomisili di Bali,"ujar pejabat yang akrab disapa Luga saat dikonfirmasi. 

Luga mengatakan, eksekusi dilakuan berdasarkan Putusan MA Nomor 1230 K/Pid.Sus/2020 tanggal 29 Juni 2020. Dimana dalam putusan itu menyatakan terdakwa Ida Bagus Surya Bhuana terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama. 

Terpidana dijerat dengan Pasal 2 Ayat (1) Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dan ditambah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Tindak Pidana Korupsi.

Dikatakan pula, dalam petikan putusan tingkat kasasi itu menyatakan menghukum terdakwa dengan pidana penjara selama 5 tahun, denda Rp. 200 juta, subsider 6 bulan penjara. 

"Terdakwa juga divonis untuk membayar uang pengganti sebesar Rp 15 miliar dengan ketentuan apabila tidak dibayar diganti dengan hukuman kurungan selama 4 tahun," terang Luga. 

Ditempat yang sama, Johanes Budi Raharjo selaku kuasa hukum terdakwa sangat menyayangkan tindakan Kejaksaan yang telah sewenang-wenang melaksanakan eksekusi tanpa dibekali dengan salinan putusan utuh dari majelis hakim. 

"Kami sangat menentang upaya eksekusi ini karena jelas-jelas melanggar Pasal 270 KUHAP. Kami sebut melanggar karena jaksa dalam melakukan eksekusi hanya berdasarkan kutipan putusan, bukan salinan putusan yang utuh dan lengkap," tegas Budi Raharjo.

Budi Raharjo mengungkap, sebelum kliennya digiring ke mobil tahanan, pihaknya sempat melawan dengan minta dan mempertanyakan dasar dari Kejaksaan dalam melaksanakan eksekusi ini. 

"Kejaksaan tidak bisa menunjukan dasar dari eksekusi ini, Kejaksaan hanya menjawab bahwa mereka memiliki salinan putusan dari majelis hakim tapi tidak pernah memperlihatkan kepada kita," kata Budi Raharjo. 

Terkait hal ini, langsung diluruskan oleh Kasi Penkum. Menurutnya, Kejaksaan bisa melakukan eksekusi meski hanya berdasarkan kutipan salinan.

"Apalagi yang bersangkutan (terpidana) ini sudah masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO). Jadi menurut kami eksekusi ini sah secara hukum," tegasnya. 

Sementara Albert Jackson Korassa yang juga kuasa hukum dari terpidana juga sangat menyayangkan tindakan Kejaksaan ini yang anggap telah melakukan perbuatan yang sewenang-wenang. 

"Dengan melanggar Pasal 270 KUHP bagi kami ini sudah melanggar Hak Asasi Manusia (HAM). Jadi kami minta agar masyarakat berani melawan apabila terjadi tindakan yang sewenang-wenang yang dilakukan oleh aparat penegak hukum," pungkasnya.

Sementara pantauan di Kejaksaan, terpidana Ida Bagus Surya Bhuana bersama kedua kuasa hukumnya terus melakukan perlawanan meski oleh petugas terus digiring menuju kendaraan yang akan membawanya ke Bandara dan diterbangkan ke Jakarta.(eli)

HUKUM & KRIMINAL

Grid List

 

CANGGU -fajarbali.com |Guna mencegah klaster baru Tim Yustisi Kabupaten Badung melakukan sidak masker di Pantai Batubolong Canggu Kuta Utara, Sabtu (24/10/2020) sekitar pukul 18.00 Wit. Sidak masker ini dipimpin langsung oleh Kepala Bagian Operasi Polres Badung Kompol I Wayan Suana, SH. 

 

CANGGU -fajarbali.com |Tim Opsnal Polsek Kuta Utara berhasil menangkap Muhamad Amin Sanae (20), jambret spesialis turis asing. Pria yang tinggal di Jimbaran, Kuta Selatan ini, ditangkap saat melintas di Jalan Padang Linjong, Canggu, Kuta Utara, Badung, Jumat (23/10/2020). 

DENPASAR-Fajarbali.com | Gereja Protestan di Indonesia bagian Barat (GPIB) Maranatha Denpasar saat ini sedang dihujani sejumlah persoalan hukum yang harus dihadapi.

DENPASAR - Fajarbali.com | Penghuni rumah kos di Jalan Siwa Loka, Keluarahan Padangsambian, Denpasar Barat geger.

 

SANUR -fajarbali.com |Penemuan orok membusuk berlangsung di pinggir parit areal jongging track di Jalan Prapat Baris Sanur Kauh Denpasar Selatan, Jumat (23/10/2020) sekitar pukul 07.00 Wita. 

 

MENGWI -fajarbali.com |Sebuah truk pengangkut minuman softdrink mengalami kecelakaan di Jalan Raya Kapal Mengwi tepatnya di simpang Muncan Mengwi Badung, Jumat (23/10/2020). Akibat kecelakaan out of control tersebut, puluhan krat botol minuman tumpah ruah di jalan dan hanya menyisahkan pecahan kaca. 

 

DENPASAR -fajarbali.com |Jajaran Satuan Lantas Polresta Denpasar melaksanakan sosialisasi Operasi Zebra Lempuyang 2020 yang berlangsung, pada Jumat (23/10/2020). 

 

MENGWI -fajarbali.com |Tim gabungan Yustisi wilayah Kabupaten Badung rutin melaksanakan razia masker agar masyarakat patuh melaksanakan protokol kesehatan (prokes) covid-19. Jika setiap hari banyak ditemukan pelanggaran, namun operasi masker yang berlangsung di Pasar Adat Penarungan nihil pelanggaran. 


DENPASAR -fajarbali.com |Satu Kompi Dalmas Polres Badung  yang lengkap dengan peralatannya  dilepas Kapolres Badung AKBP Roby Septiadi, SIK menuju Lapangan Niti Mandala Renon, Denpasar, Kamis (22/10/2020). 


MENGWITANI -fajarbali.com |Razia perut lapar kembali dilaksanakan jajaran Polres Badung. Kalau sebelumnya di Pasar Beringkit kini di selengarakan di jalan Raya Mengwitani, tepatnya jalan masuk menuju terminal Mengwi, Badung, Kamis, (22/10/2020) pagi. 


DENPASAR -fajarbali.com |Menjelang cuti bersama yang jatuh pada akhir Oktober mendatang, jajaran Polda Bali akan memberikan pengamanan di sejumlah tempat wisata dengan penerapan protokol kesehatan (prokes) yang ketat. Hal itu diungkapkan Kapolda Bali Irjen Pol Petrus Reinhard Golose, Kamis (22/10/2020). 

DENPASAR - Fajarbali.com | Aksi demo tolak UU Cipta Kerja oleh mahasiswa dan serikat pekerja di depan Kantor DPRD Provinsi Bali dan depan Kampus Unud Sudirman beberapa waktu lalu berujung ricuh hingga akhirnya polisi menembakkan gas air mata.